Cerita Seks Dewasa Sepupu Ayahku

7 Nov

Cerita Seks Dewasa Sepupu Ayahku – Aku Sintia. Suatu hari aku diajak papaku dateng ke pertemuan keluarga papaku. Yang dateng tentunya para om dan tante sodara2 papaku. Aku dateng ndirian karena seperti biasa suamiku masi menggeluti istri pertamanya, kerjaannya maksudku. aku kan jadi istri kebrapa, gak tau deh aku. waktunya habis untuk ngurusin bisnisnya. Memang si dari segi materi aku berkecukupan, malah lebih dari cukup, tapi dari segi yang laen aku miskin banget karena suamiku sangat sangat workaholik, jarang dirumah, kalo toh ada dirumah bawa kerjaan setumpuk sehingga kalo dah diranjang biasanya dia dah letoy banget, tinggal tidur. Karena itulah dah setahun lebi nikah aku blon hamil juga, maklumlah jablay. Ya sudah aku nrima aja dia bgitu, aku gak nuntut apa2, aku menekuni kerjaanku saja sebagai marketing. Karena gak da beban ngurus keluarga, prestasiku sebagai marketing luar biasa, bos ku seneng banget ama prestasiku, gak da klien yang sulit bagiku, slalu bisa aku tembus. Ditambah lagi, kata temen2 aku, aku ni cantik, walaupun kulitku gelap, tapi bodi imutku dihiasi tonjolan bemper depan dan belakang yang proporsional dengan ukuran tubuhku, sehingga pastilah lelaki akn memandangi aku dari ujung rambut sampe ujung kaki dan berhenti ditempat2 yang menonjol. Mungkin karena fisikku yang menarik, aku berhasil mendapatkan order dari para klien walaupun aku gak diajak ketempat tidur oleh para klienku. Memang si mereka selalu nyerempet2 kearah ranjang tapi aku slalu menghindar dengan halus, paling mereka aku ajak makan sebagai entertainnya sebagai imbalan atas order yang mreka berikan keaku. Selama ini para klien menghormati prinsipku tidak bertransaksi diranjang, walaupun aku tau mreka ngarep sekali bisa menggeluti aku diranjang. Kadang aku pengen juga si maen ma klien, palagi kalo ketemu yang ganteng, tapi aku tahan ja. Ketika sekolah dulu profesorku bilang kalo kita jualan sembari jual diri, maka reputasi kita sebagai marketer akan hancur, yang ada reputasi sebagai perek, bispak atawa bisyar yang ada.
kembali ke laptop, eh salah, ntar dituduh ngejiplak tukul ikan arwana lagi. Kembali ke pertemuan keluarga. aku dateng karena diajak papaku. Aku bete disana karena yang dateng golongan om dan tante, kalo toh ada anak yang dibawa, umurnya jauh dibawah aku, jadi aku gak da temen ngobrol. Sehabis makan, aku duduk ja diruang tamu keluarga yang bikin acara sembari ngantuk. Salah satu om yang dateng bule, kata papaku dia anak tantenya papaku yang nikah ma bule, Ganteng banget si, dia menghampiri aku dan duduk disebelahku. “Ngantuk ya Sin”. “Iya om, penyakit orang kaya”. “Kok?” dia gak ngerti maksudku. “Iya kalo abis makan slalu ngantuk”. “bisa aja kamu”, katanya sembari tertawa, “napa kok bisa gitu hayo”. “Gak tau om”. “karena abis makan darah mengalir ke perut emuanya untuk ikut menikmati makanan yang masuk, mata gak kebagian arah, makanya jadi merem melek” Ganti aku yang ketawa, bisa juga ni om bule becanda. Si om dateng ndirian, “tante gak ikut om”. “Gak dia mah sukanya dateng ke pertemuan keluarganya saja, kalo keluargaku dia gak mo ikutan”. “O gitu, ya udah Sintia nemeni om aja deh ya”. “Kamu kok dateng ndirian, misua kemana”. “Kerja, kerja en kerja”. “Kasian, jablay dong kamu”. gaul juga ni si om bule. “Iya om, kluar kota atawa kluar negri mulu, ngurus kerjaannya”. “napa kamu gak ikut”. “Kan Sintia kerja juga”. “aku yang blay kamu mau gak”, katanya sembari tertawa. “Bole juga tu om”, aku nimpalin sembarangan. “bener ni”. “Ya benerlah om”, sengaja aku nantangin si om. Dia terdiam melihat kebinalanku dalam bicara. “Gak enaklah ma papa kamu”. Kayanya dia serius banget menanggapin guyonanku. “Hihi Sintia bencanda ditanggepinnya serius”. “O becanda toh, kirain beneran mau aku blay”. “Mau juga si”. “Gimana si, becanda pa setius si”. “Ya sersan ja deh”. Paan tu”. “Serius tapi santai”. Kirain sodaranya kolonel”. “Maksud om?” “Iya kirain ada sersan yang punya sodara kolonel”. “Jauh amir beda tingkatannya?’. “Amir? sapa tu”. “iya gantinya si amat, kan amat lagi cuti”. Dia tertawa lagi, asik juga becanda ma si om bule. Ketika pertemuan keluarga selesai, selesai jugalah obrolanku ma si om bule, kami bertukar kartu nama, tapi aku gak pernah dikontak ma si om, ya aku juga gak ngontak2 dia.

Sampai satu siang, aku menjamu klienku makan siang di satu hotel bintang 5. Selesai makan, aku mengantarkan klienku keluar cafe, aku amprokan ma si om bule. “Sin, ngapain kamu dimari”. “Om ngomongnya betawi amir si”. “Ketularan yang dirumah. Kamu ngapain dimari”. “Makan ma klien, om ngapain”. “Aku juga menjamu klien, trus klien kamu mana?’” “Dah pulang om”. “Kok bisanya kebetulan ya, klienku juga dah pulang, yuk kita ngobrol dimejaku”. Aku pindah duduk dimejaku setelah memberi tahu waitress nya supaya gak dikira ngabur sebelum bayar. “Abis ini kamu ada acara gak Sin”. “Napa, mo blay Sintia ya”. Kamu serius mo aku blay”. Aku cuma senyum, bikin dia penasaran. “Sintia kan ponakan om, kok mo di blay juga si”. “Ya gak apa kan, saling membagi”. “membagi paan om”. “kenikmatan”. Aku tertawa, dalah hati aku pengen juga ngrasain kont0l bule yang katanya extra large itu. memekku basah juga membayangkan kalo dimasukin kont0l gede gitu. Dia mesen kopi buat kami berdua, “Minum kopi kan, ato masi mo makan”. “Dah kenyang om, ngopi bole juga, ditemeni orang ganteng si”. “memangnya aku ganteng?” “banget, kaya bintang holiwud”. Dia seneng aku bilangin ganteng. “Kamu dah lama gak disentuh suami ya Sin”. Aku hanya ngangguk. “Trus disentuih ma klien”. Aku ngegeleng, “trus gak pengen”. “pengen si, cuma gak ma klienlah, masak bisnis dicampur ma sahwat”. “Ya udah ma aku ja yuk, kita ke apartment kantorku aja abis ini. Kamu bawa mobil gak”. “Gak om, Sintia naek taksi aja, biar gak ribet cari parkir segala, dibayar kantor ini”. “Ya udah kamu bayar ja bill kamu dulu”. Aku memanggil waitress dan minta bill nya. si om njelasin ke waitressnya bahwa kopi yang aku minum dimasukin ke bill nya. Sambil menunggu proses bayar bill, kita ngobrol santai ja, “tante ntar marah kalo kita saling berbagi om”. “Dia kan gak taulah, lagian ni kan apartment kantor”. “Mangnya om mau ya ma Sintia”. “Iya sejak ketemu kamu ketika itu aku suka ngebayangin kaya apa nikmatnya kalo bisa ngegelutin kamu, kamu imut, trus kulit kamu gelap lagi. lebi eksotis katimbang yang putih kulitnya”. “Ih ngelanjor ya”. “Ya gak apa kan, skarang kan gak usah nglamun lagi, bisa beneran, mau ya Sin”. Aku kalah juga didesek terus, lagian napsuku pelan2 naek ngebayangin kont0l si om ngedobrak memekku yang dah lama juga gak dimasukin kont0l, palagi yang mo masuk katanya extra large. Aku ngangguk aja.

Selesai urusan bill aku dan dia, dia menggandeng aku menuju ke tempat parkir, trus mobilnya mluncur meninggalakn hotel menuju ke apartmentnya. “Om kok dapet apartment ya”. “Iya kantor nyediain, tapi tante gak mo tinggal dimari, sempit katanya”. “Padahal yang sempit yang nikmat ya om”. “Iya kamu punya pasti sempit banget ya Sin, jarang dipake”. Apartmennya memang gak besar. Ruang keluarga, ruang makan dan pantri kering jadi satu ruang, diatas pantri kering ada sederetan lemari tempat nyimpen prabotan makan, dibagian bawah pantri ada tempat lagi untuk nyimpen prabotan masak, kemudian disisi laen ada kamar tidur utama yang besar dan 2 kamar yang lebih kecil. Kemudian ada kamar mandi, wc dan ada space untuk meletakkan mesin cuci dan dryernya, sehingga gak usah menjemur pakean lagi. Memang prabotannya lengkap si, sofa, tv plasma besar, sound system, lemari es, microwave oven, blender, toaster dan kompor gas. “Padahal lengkap gini ya prabotannya om” Mubazir dong ya”. “Ya gimana, gak mau kan gak bisa dipaksa, lagian prabotan ini standard untuk semua apartment kantor”. Kamar tidur utamanya ada ranjang besar, meja rias, tv plasma tapi gak besar serta lemari pakean. Sedang kamar tidur yang kecilan cuma diisi ranjang single dan lemari pakean saja. Aku duduk ja di sofa, “penyakit orang kayanya nyerang lagi ni om”. “Ya udah boboan di kamar ja”. Aku langsung menuju ke kamar utama, bed cover gak aku lepas, dan aku berbaring diranjang dengan kakiku menjuntai kelantai. Si om ngidupin ac biar gak sumuk udaranya, maklum dah lama gak dinyalakan acnya. “Yang bersihin siapa om”. “Ada cleaning service, kadang seminggu kadang 2 minggu sekali seluruh apartment dibersihkan. Aku gak pernah tidur dimari, jadi ya seprei segala dah lama gak diganti, mo diganti dulu?” “Gak usah lah om”, kataku sambil memejamkan mata, aku beneran ngantuk.

Kurasakan ranjang bergoyang, aku membuka mata, si om berbaring miring diseblahku. Reflex akupun duduk. “Kok duduk, rebahan ja nape”. Aku masi risi ja berbaring diranjang bareng si om bule. “Santai aja Sin, kalau horny enjoy aja, gak usah malu.. itu artinya kamu normal” bisiknya sambil meremas pundakku. Remasan dan terpaan nafasnya saat berbisik menyebabkan semua bulu-bulu di tubuhku meremang, tanpa terasa tanganku meremas ujung rok. Si om menarik tanganku meletakan dipahanya ditekan sambil diremasnya, tak ayal lagi tanganku jadi meremas pahanya. “Remas aja paha aku Sin daripada rok” bisiknya lagi.

Aku merasakan pahanya dalam remasanku membuat darahku berdesir keras. “Ngga usah malu Sin, santai aja” lanjutnya lagi. Entah karena bujukannya atau aku sendiri yang menginginkan, tidak jelas, yang pasti tanganku tidak beranjak dari pahanya. Merasa mendapat angin, si om melepaskan rangkulannya dan memindahkan tangannya di atas pahaku, awalnya masih dekat dengkul lama kelamaan makin naik, setiap gerakan tangannya membuatku merinding. tangannya mengelus-elus dengan halus, ingin menepis, tapi, rasa geli-geli enak yang timbul begitu kuatnya, membuatku membiarkan kenakalan tangannya yang semakin menjadi-jadi. “Sin, aku suka deh liat leher sama pundak kamu” bisiknya seraya mengecup pundakku.

Aku yang sudah terbuai elusannya karuan saja tambah menjadi-jadi dengan kecupannya itu. Dia terus aja mengecup, bahkan semakin naik keleher, “Om.. ahh” desahku tak tertahan lagi. “Enjoy aja Sin” bisiknya lagi, sambil mengecup dan menjilat daun telingaku. “Ohh om” aku sudah tidak mampu lagi menahan rangsangan yang perlahan merayapi tubuhku. Aku hanya mampu tengadah merasakan kenikmatan mulutnya di leher dan telingaku. Merasa tidak puas disingkapnya rok miniku, tangannya sudah berada dipaha dalamku, diselipkannya tangannya kedalam CD-ku membelai-belai bulu-bulu tipis di permukaan memekku dan.. akhirnya menyentuh itilku. “Aaahh.. sshh.. eehh” desahku merasakan nikmatnya elusan-elusannya, jarinya merayap tak terkendali ke bibir memekku, membuka belahannya dan bermain-main ditempat yang mulai basah dengan cairan pelancar, manakala kenikmatan semakin membalut diriku. Melihat aku sudah pasrah dia semakin agresif. Tangan satunya semakin naik hingga akhirnya meremas toketku ditambah dengan kehangatan mulutnya dileherku membuat magma birahiku menggelegak sejadi-jadinya.

“Agghh.. om.. ohh.. sshh” desahanku bertambah keras. Si om
menyingkap tang-top dan bra sehingga toket 34b-ku menyembul, langsung dilahapnya dengan rakus sementara tangan satunya tetep meraba-raba memekku yang sudah basah oleh cairan pelicin. Aku jadi tak terkendali dengan serangannya, tubuhku bergelinjang keras. “Emmhh.. aahh.. ohh.. aagghh” desahanku berganti menjadi erangan-erangan.

Dia melucuti seluruh penutup tubuhku, tubuh polosku dibaringkan diranjang. “Sin kamu merangsang sekali deh, kulitmu gelap, toketmu kenceng dan memekmu imut banget”. Si om melumat bibirku dengan bernafsu lidahnya menerobos kedalam rongga mulutku, lidah kami saling beraut, mengait dan menghisap dengan liarnya. Dari bibirku, bibirnya merayap turun kearah toketku, pentilku yang kemerah-merahan jadi bulan-bulanan bibir dan lidahnya.

Diperlakukan seperti itu membuatku kehilangan kesadaran, tubuhku bagai terbang diawang- awang. aku mulai meremas punggungnya, kujambak rambutnya dan merengek-rengek memintanya untuk tidak berhenti melakukannya. “Aaahh.. om.. teruss.. sshh.. enakk sekalii” “Nikmatin Sin.. nanti bakal lebih lagi” bisiknya seraya kembali menjilat dalam-dalam telingaku.

Kemudian jilatannya turun ke pentilku, diemutnya sebentar dan menurun lagi kaearah puserku, lubang puserku diciuminya sehingga aku menggelinjang kegelian, lidahnya dijulurkannya menjilati lubang userku. “Om, geliiii…” lenguhku. Kemudian dia mulai menjilat pahaku, lama kelamaan semakin naik.. naik.. dan akhirnya sampai di memekku, lidahnya bergerak-gerak liar di itilku. aku seperti tersihir menjadi hiperaktif, pinggul kuangkat-angkat, ingin si om melakukan lebih dari sekedar menjilat, ia memahami, disantapnya memekku dengan menyedot-nyedot gundukan daging yang semakin basah oleh ludahnya dan cairanku. Tidak berapa lama kemudian aku merasakan kenikmatan itu semakin memuncak, tubuhku menegang, “Aaagghh.. om… oohh” jeritku keras, dan merasakan hentak-hentakan kenikmatan didalam memekku. Tubuhku melemas.. lungai. Si om menyudahi ‘hidangan’ pembukanya, dibiarkan tubuhku beristirahat dalam kepolosan, sambil memejamkan mata kuingat-ingat apa yang baru saja
kualami.

Aku semakin tenggelam saja dalam bayang-bayang yang menghanyutkan, dan tiba-tiba kurasakan hembusan nafas ditelingaku dan rasa tidak asing lagi.. hangat basah. Ahh.. bibir dan lidah si om mulai lagi, tapi kali ini tubuhku seperti di gelitiki ribuan semut, ternyata si om sudah polos dan bulu-bulu lebat di tangan dan dadanya menggelitiki tubuhku. Tapi aku belum melihat sebrapa gede kontolnya. Mataku terpejam. Gairahku bangkit merasakan lidahnya menjalar di pentilku yang kemudian diemutnya dengan rakus, membuat tubuhku mengeliat-geliat merasakan geli dan nikmat dikedua titik sensitif tubuhku. Kemudian ia membuka kedua pahaku lebar-lebar dengan kepala sudah berada diantaranya. “Aaahh.. om.. nngghh.. aaghh” rintihku tak tertahankan lagi. Dia kemudian mengganjal pinggulku dengan bantal sehingga pantatku menjadi terangkat, lalu kembali lidahnya bermain dimemekku. Kali ini ujung lidahnya sampai masuk kedalam liang memekku, bergerak-gerak liar diantara memek dan anus, seluruh tubuhku bagai tersengat aliran listrik aku hilang kendali. Aku merintih, mendesah bahkan menjerit-jerit merasakan kenikmatan yang tiada taranya.

Dia kembali melahap pentilku,yang satu dihisap-hisap satunya lagi dipilin-pilin oleh jari-jarinya. Dari dada kiriku tangannya melesat turun ke memekku, dielus-elusnya itil dan bibir memekku. Tubuhku langsung mengeliat-geliat merasakan kenakalan jari-jari nya.

“Ooohh.. mmppff.. ngghh.. sshh” desisku tak tertahan. “Teruss.. om.. aakkhh” Aku menjadi lebih menggila waktu dia mulai memainkan lagi lidahnya di memekku. Tubuhku setengah melonjor di pinggir ranjang dengan kaki menapak kelantai, dia berlutut dilantai dengan badan berada diantara kedua kakiku. Mulutnya mengulum-ngulum memekku, tak lama kemudian dia meletakan kedua kakiku dibahunya dan kembali menyantap ‘segitiga venus’ yang semakin terpampang dimukanya. Tak ayal lagi aku kembali berkelojotan diperlakukan seperti itu. “Ssshh.. sshh.. aahh” desisku. “Oohh.. om.. nikmat sekalii.. Gigit.. om.. pleasee.. gigitt… Auuwww.. pelan om gigitnyaa” Melengkapi kenikmatan yang sedang melanda diriku, satu tanganku mencengkram kepalanya. tanganku yang lainnya meremas-remas toketku sendiri serta memilin pentilnya.

Beberapa saat kemudian kita berganti posisi, aku yang berlutut di lantai, baru aku lihatnya kontolnya yang extra large itu, besar panjang berwarna putih dan sudah keras sekali. kujilat batangnya yang besar dan sudah keras membatu itu, si om mendesah-desah merasakan jilatanku. “Aaahh.. Sin.. jilat terus.. nngghh” desahnya.

“Jilat kepalanya Sin” aku menuruti permintaannya yang tak mungkin kutolak. lidahku berputar dikepala kontolnya membuat dia mendesis desis. “Ssshh.. nikmat sekali Sin.. isep sayangg.. isep” pintanya disela-sela desisannya. Dia memanggilku sayang, mesranya. kepala kontolnya pertama-tama kumasukan kedalam mulut, dia meringis. “Jangan pake gigi Sin.. isep aja” protesnya, mulutku penuh kemasukan palkon yang gede itu sehingga gigiku menyentuh palkonnya yang sensitif itu. kucoba lagi, kali ini dia mendesis nikmat. “Ya.. gitu sayang.. sshh.. enak.. Sin” sebagian kontolnya melesak masuk menyentuh langit-langit mulutku. Aku mengulum kontolnya, kepalaku turun naik, sekali-kali kujilat palkonnya bagai menikmati es krim. Setiap gerakan kepalaku sepertinya memberikan sensasi yang luar biasa baginya. “Aaahh.. aauugghh.. teruss sayangg” desahnya, “Ohh.. sayangg.. enakk sekalii”. aku memvariasikan emutan dengan kocokan kontolnya yang separuhnya berada dalam mulutku. Beberapa saat kemudian si om mempercepat gerakan pinggulnya dan menekan lebih dalam batang kontolnya, tanganku tak mampu menahan laju masuknya kedalam mulutku. Aku menjadi gelagapan, ku geleng-gelengkan kepalaku hendak melepaskan benda panjang itu tapi malah berakibat sebaliknya, gelengan kepalaku membuat kontolnya seperti dikocok-kocok. Dia bertambah beringas mengeluar-masukan batangnya dan..“Aaagghh.. nikmatt.. Sin.. aku.. kkeelluaarr” jeritnya, pejunya menyembur-nyembur keras didalam mulutku membuatku tersedak, sebagian meluncur ke tenggorokanku sebagian lagi tercecer keluar dari mulutku. Aku sampai terbatuk-batuk dan meludah-ludah membuang sisa yang masih ada dimulutku. “Sorry Sin, ngga tahan.. abis isepan kamu enak banget”. Dia mengambilkan aku minum dan membersihkan sisa peju dari mulutku.

Dia memelukku dengan lembut. Dikecupnya keningku, hidungku dan bibirku. Kecupan dibibir berubah menjadi lumatan-lumatan yang semakin memanas, kami pun saling memagut, lidahnya menerobos mulutku meliuk-liuk bagai ular, aku terpancing untuk membalasnya. Ohh.. sungguh luar biasa permainan lidahnya, leher dan telingaku kembali menjadi sasarannya membuatku sulit menahan desahan-desahan kenikmatan yang begitu saja meluncur keluar dari mulutku. Luar biasa staminya, baru aja ngecret dimulutku, kontolnya dah kembali mengeras. Tak lama kemudian dia merayap naik keatas tubuhku, dia membuka lebih lebar kedua kakiku, dan kemudian kurasakan ujung palkonnya menyentuh mulut memekku yang sudah basah oleh cairan cinta.“Ohh.. om.. ngga tahann.. masukin dong” pintaku. tanganku menggapai batang kontolnya, kuarahkan kemulut memekku dan kugesekkan pada itilku. “Aaagghh” lenguhku panjang merasakan kenikmatan gesekan palkonnya pada itilku. Si om juga dah gak nahan lagi, ditekannya pelan sehingga palkon gedenya mulai melesak kedalam memekku. “Aauugghh.. om.. pelann” jeritku lirih. Dia
menghentikan dorongannya, sesaat ia mendiamkan palkonnya dalam kehangatan liang memekku. Kemudian-masih sebatas ujungnya-secara perlahan ia mulai memundur-majukannya. Sesuatu yang aneh segera saja menjalar dari gesekan itu keseluruh tubuhku. Rasa geli, enak dan entah apalagi berbaur ditubuhku membuat pinggulku mengeliat-geliat mengikuti tusukan-tusukannya. “Ooohh.. om.. sshh.. aahh.. enakk om” desahku lirih.
Aku benar-benar tenggelam dalam kenikmatan yang luar biasa akibat gesekan-gesekan di mulut memekku. Mataku terpejam-pejam kadang kugigit bibir bawahku seraya mendesis. “Enak.. Sin” tanyanya berbisik. “Banget om.. oohh enakk.. om.. sshh”

“Nikmatin Sin.. nanti lebih enak lagi” bisiknya lagi. “Ooohh.. om.. ngghh”. Dia terus mengayunkan pinggulnya turun-naik-tetap sebatas ujung palkonnya -dengan ritme yang semakin cepat. Selagi aku terayun-ayun dalam buaian birahi, tiba-tiba dia menekan kontolnya lebih dalam membelah memekku. “Auuhh.. sakitt om” jeritku, dia menghentikan tekanannya. “Kont0l om extra large si, mem3k Sintia kan baru skali ini kemasukan yang gede gini”.

“Pertama sedikit sakit Sin. nanti juga hilang kok sakitnya” bisiknya seraya menjilat dan menghisap telingaku. Entah bujukannya atau karena geliat liar lidahnya, yang pasti aku mulai merasakan nikmatnya kontolnya yang besar-keras dan hangat didalam rongga memekku. Dia kemudian menekan lebih dalam lagi, membenamkan seluruh batang kontolnya dan mengeluar-masukannya. Gesekan kontolnya dirongga memekku menimbulkan sensasi yang luar biasa! Setiap tusukan dan tarikannya membuatku
menggelepar-gelepar. “Ssshh.. ohh.. ahh.. enakk om.. empphh” desahku tak tertahan. “Ohh..Sin.. enak banget mem3k kamu.. oohh” pujibya diantara lenguhannya. “Agghh.. terus om.. teruss” aku meracau tak karuan merasakan nikmatnya hujaman-hujaman kontolnya di memekku. Peluh-peluh birahi mulai menetes membasahi tubuh. Jeritan, desahan dan lenguhan mewarnai pergumulan kami. Menit demi menit kontolnya menebar kenikmatan ditubuhku. Magma birahi semakin menggelegak sampai akhirnya tubuhku tak lagi mampu menahan letupannya.

“Om.. oohh.. tekan om.. agghh.. nikmat sekali om” jeritan dan erangan panjang terlepas dari mulutku. Tubuhku mengejang, kupeluk dia erat-erat, magma birahiku meledak, mengeluarkan cairan kenikmatan yang membanjiri relung-relung memekku. Tubuhku terkulai lemas, tapi itu tidak berlangsung lama.

Beberapa menit kemudian dia mulai lagi memacu gairahku, hisapan dan remasan didadaku serta pinggulnya yang berputar kembali membangkitkan birahiku. Lagi-lagi tubuhku dibuat mengelepar-gelepar terayun dalam kenikmatan duniawi. Tubuhku dibolak-balik bagai daging panggang, setiap posisi memberikan sensasi yang berbeda. Entah berapa kali memekku berdenyut-denyut mencapai klimaks tapi dia sepertinya belum ingin berhenti menjarah tubuhku. aku secara reflex mulai menggerakan pinggulku kekiri kekanan, karuan saja dia mengeliat-geliat merasakan kontolnya diurut-urut oleh memekku. Sebaliknya, kontolnya yang menegang keras kurasakan seolah mengoyak-ngoyak dinding dan lorong memekku. Suara desahan, desisan dan lenguhan saling bersaut. Selagi posisiku di atas kedua tangannya memainkan toketku. Apalagi ketika tanganku mulai bermain-main diitilku ndiri membuatku menjadi tambah meradang. Kutengadahkan kepalaku, mulutku yang tak henti-hentinya mengeluarkan desahan. Pinggulku semakin bergoyang berputar, mundur dan maju dengan liarnya. Aku begitu menginginkan kontolnya mengaduk-aduk seluruh isi rongga memekku. “Aaargghh.. Sin.. enak banget.. terus Sin.. goyang terus” erangnya. Erangannya membuat gejolak birahiku semakin menjadi-jadi, kuremas toketku sendiri. Ohh aku sungguh menikmati semua ini.

Si om yang merasa kurang puas meminta merubah posisi. Akupun merangkak dan dia menggesek-gesek bibir memekku dengan
palkonnya dari belakang. Tubuhku bergetar hebat, saat kont0l besarnya dengan perlahan menyeruak menembus bibir memekku dan terbenam didalamnya. Tusukan-tusukan kontolnya serasa membakar tubuh, birahiku kembali menggeliat keras. Aku menjadi sangat binal merasakan sensasi erotis batang kontolnya didalam memekku. Namun hujaman-hujaman kontolnya yang begitu bernafsu dalam posisi ‘doggy’ dapat membuatku kembali merintih-rintih. Apalagi ditambah dengan elusan-elusan Ibu jarinya dianusku. Bukan hanya itu, setelah diludahi dia bahkan memasukan Ibu jarinya ke lubang anusku. Sodokan-sodokan dimemekku dan Ibu jarinya dilubang anus membuatku mengerang-erang. “Ssshh.. engghh.. yang keras om.. mmpphh,…Enak banget om.. aahh.. oohh” Mendengar eranganku dia tambah bersemangat menggedor kedua lubangku, Ibu jarinya kurasakan tambah dalam menembus anusku, membuatku tambah lupa daratan.

Sedang asiknya menikmati, dia mencabut kontolnya dan Ibu jarinya. “Om.. kenapa dicabutt” protesku. “Masukin lagi om.. pleasee” pintaku menghiba. Sebagai jawaban aku hanya merasakan ludahnya berceceran di lubang anusku, tapi kali ini lebih banyak. Aku masih belum mengerti apa yang akan dilakukannya.

Saat dia mulai menggosok palkonnya dilubang anus baru aku sadar apa yang akan dilakukannya. “om.. pleasee.. jangan disitu” aku menghiba meminta dia jangan melakukannya. Dia tidak menggubris, tetap saja digosok-gosokannya, ada rasa geli-geli enak kala ia melakukan hal itu. Dibantu dengan sodokan jarinya dimemekku hilang sudah protesku. Tiba-tiba kurasakan palkonnya sudah menembus anusku. Perlahan namun pasti, sedikit demi sedikit batang kontolnya membelah anusku dan tenggelam habis didalamnya. “Aduhh sakitt om.. akhh..!” keluhku pasrah karena rasanya mustahil menghentikannya. “Rileks Sin.. seperti tadi, nanti juga hilang sakitnya” bujuknya seraya mencium punggung dan satu tangannya lagi mengelus-elus itilku. Separuh tubuhku yang tengkurap sedikit membantuku, dengan begitu memudahkan aku untuk mencengram dan mengigit bantal untuk mengurangi rasa sakit. Berangsur-angsur rasa sakit itu hilang, aku bahkan mulai menyukai kont0l kerasnya yang menyodok-nyodok anusku. Perlahan-lahan perasaan nikmat mulai menjalar disekujur tubuhku. “Aaahh.. aauuhh.. oohh om” erang-erangan birahiku mewarnai setiap sodokan kontolnya yang besar itu. Dia dengan buasnya menghentak-hentakan pinggulnya. Semakin keras dia menghujamkan kontolnya semakin aku terbuai dalam kenikmatan.

Akhirnya dia mencabut kontolnya dari anusku dan merebahkan diri terlentang ditempat tidur dengan kepala beralas bantal, tubuhku ditarik menindihinya. Sambil melumat mulutku-yang segera kubalas dengan bernafsu-ia membuka lebar kedua pahaku dan langsung menancapkan kontolnya kembali kedalam memekku.

Dia memagut leherku dan satu tangannya meremas buah dadaku,
dan melengkapinya dengan menghisap pentilku satunya. Aku sudah tidak mampu lagi menahan deraan kenikmatan demi kenikmatan yang menghantam sekujur tubuhku. Hantaman-hantamannya yang semakin buas sungguh tak terperikan rasanya. Hingga akhirnya kurasakan sesuatu didalam memekku akan meledak, keliaranku menjadi-jadi. “Aaagghh.. ouuhh.. om.. tekaann” jerit dan erangku tak karuan. Dan tak berapa lama kemudian tubuhku serasa melayang, kucengram pinggulnya kuat-kuat, kutarik agar kontolnya menghujam keras dimemekku, seketika semuanya menjadi gelap pekat. “Aduuhh.. om.. nikmat sekalii” “Aaarrghh.. Sin.. enakk bangeett” Dia menekan dalam-dalam kontolnya, cairan hangat menyembur dimemekku. Tubuhku bergetar keras didera kenikmatan yang amat sangat dahsyat, tubuhku mengejang berbarengan dengan hentakan-hentakan dimemekku dan akhirnya kami.. terkulai lemas.

“Sin, nikmat banget deh ngentotin kamu, mem3k kamu peret banget deh, kedutannya berasa banget”. “Sintia juga nikmat banget om dimasukin kont0l om yang super gede, penuh deh mem3k Sintia jadinya. Kalo om amblesin smuanya rasanya sampe ke perut deh, kapan om ngasi Sintia kenikmatan kaya gini lagi”. “Bisa diatur kok Sin”.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: